Sindopos.com - Profil Desa Kalikuning Kecamatan Tulakan Kabupaten Pacitan.

Profil Desa & Kelurahan, Desa Kalikuning Kecamatan Tulakan Kabupaten Pacitan
Profil Desa & Kelurahan, Desa Kalikuning Kecamatan Tulakan Kabupaten Pacitan

Kondisi Desa Kalikuning Kecamatan Tulakan Kabupaten Pacitan

Desa Kalikuning adalah termasuk desa IDT yang wilayahnya terluas di Kecamatan Tulakan Kabupaten Pacitan yang kehidupan masyarakatnya hampir 90 % petani dan buruh tani dengan kondisi wilayah terletak dipegunungan perbukitan dengan ketinggian + 150 m – 450 m dari permukaan laut dengan suhu rata – rata 23° C, dengan curah hujan 3.690 mm/tahun.

Batas – batas Desa KALIKUNING
Sebelah Utara            : Desa Kedung Bendo Kecamatan Arjosari
Sebelah Selatan          : Desa Ketro Kecamatan Kebonagung
Sebelah Barat            : Desa Borang Kecamatan Arjosari
Sebelah Timur            : Desa Gasang Kecamatan Tulakan

Luas Desa KALIKUNING
Berdasarkan Data Tanah    : 2.051,64 Ha
Meliputi    :
-    Tanah Pemukiman    :    453    Ha
-    Tanah Pertanian / Sawah    :    185.5    Ha
-    Tanah Ladang / Tegalan    :    1227.354    Ha
-    Tanah Perkebunan    :    87.63    Ha
-    Tanah Padang Rumput        :    0    Ha
-    Tanah Hutan    :    28.5    Ha
-    Tanah Bangunan    :    25.34    Ha
-    Tanah Rekreasi dan Olah Raga    :    3    Ha
-    Tanah Perikanan Darat        :    2.5    Ha
-    Tanah Rawa    :    0    Ha
-    Tanah lain – lain    :    38.816    Ha

Berdasarkan Data Dusun        : 2.051,64 Ha
Meliputi    :
1.    Dusun Sono                : 508,92 Ha
2.    Dusun Bedog            : 198,43 Ha
3.    Dusun Krajan            : 203,12 Ha
4.    Dusun Ngambar            : 397,43 Ha
5.    Dusun Mloko            : 179,66 Ha
6.    Dusun Kepek            : 564,08 Ha

Jumlah Dusun, RW dan RT        : 6 Dusun, 25 RW, dan 63 RT.
1.    Dusun Krajan    =    RW:    4    RT:    8
2.    Dusun Ngambar    =    RW:    4    RT:    12
3.    Dusun Bedog    =    RW:    3    RT:    6
4.    Dusun Mloko    =    RW:    4    RT:    8
5.    Dusun Kepek    =    RW:    5    RT:    16
6.    Dusun Sono    =    RW:    5    RT:    13


Jumlah KK dan Penduduk Per Dusun    : 2.450 KK, dan 9.258 Jiwa.
1.    Dusun Krajan    =    KK:    406    Dan Penduduk    1.469    Jiwa
2.    Dusun Ngambar    =    KK:    444    Dan Penduduk    1.570    Jiwa
3.    Dusun Bedog    =    KK:    285    Dan Penduduk    1.108    Jiwa
4.    Dusun Mloko    =    KK:    290    Dan Penduduk    943    Jiwa
5.    Dusun Kepek    =    KK:    519    Dan Penduduk    2.263    Jiwa
6.    Dusun Sono    =    KK:    506    Dan Penduduk    1.905    Jiwa

Data Kependudukan dan Mata Pencaharaian Penduduk
Jumlah KK                : 2.450 KK
- KK Laki – Laki            : 1.922 KK
- KK Perempuan            :    528 KK


Jumlah Penduduk            : 9.258 Jiwa
- Penduduk Laki – Laki            : 4.499 Jiwa
- Penduduk Perempuan        : 4.759 Jiwa



Sejarah Desa Kalikuning Kecamatan Tulakan Kabupaten Pacitan

Desa Kalikuning bermula dengan adanya dua orang pengembara yang datang dari arah timur dengan berpakaian warok yang mesanggrah ke Desa Kalikuning “ sekarang “ disebut dengan nama Ki Landang dan Kaki Dembleng, setibanya di Desa Kalikuning “ sekarang “ salah seorang pengembara tersebut yaitu Ki Landang menemukan Wasiat / Jimat GEMBOL JATI,  namun Kaki Dembleng melihat Ki Landang mendapatkan jimat tersebut merasa iri dan ingin memilikinya jimat Gembol Jati itu, tentu saja Ki Landang tidak mau memberikannya pada Kaki Dembleng karena Ki Landang merasa barang tersebut bukan barang curaian. Tidak lama kemudian pertengkaran mulut anatara kedua pengembara tersebut terjadi, karena saling tidak bisa mengendalikan diri akhirnya perangpun berlangsung dengan menggunakan otot / kekuatan / kesaktian mereka berdua untuk merebutkan jimat Gembol Jati tersebut sampai beberapa hari, minggu bahkan bulan mungkin tahun sebab tempat atau lokasi dari perkelaian “ okol “ tersebut menjadikan lapangan atau lokasi persawahan yang luas atau Ombo sehingga masyarakat Desa Kalikuning “ sekarang “  mengenal dengan sebutan Kedok Ombo yaitu yang dijadikan sebagai Tanah Bengkok Kepala Desa Desa Kalikuning “ sekarang “ ini.

Ditengah – tengah perkelaian atau okol kedua Pengembara “ Ki Landang dan Kaki Dembleng “ tersebut tiba – tiba ada seseorang yang datang yang bernama Pendeto Lelono , kemudian Pendito Lelono tersebut mendekati kedua pengembara yang sedang bertarung tersebut dan menanyakan mengapa sebabnya mereka berkelahi, dijawab Ki Landang, “ bahwa saya mendapatkan jimat Gembol Jati, namun Kaki Dembleng meminta jimat tersebut dari saya tentu saja saya tidak boleh “.

Kemudian Pendeto Lelono mengatakan, “ kalian berdua tidak akan kuat membawa atau memiliki jimat tersebut untuk itu biar saya saja yang menyimpan benda / jimat tersebut “. Kemudian Ki Landang menyerahkan jimat Gembol Jati tersebut pada Pendeto Lelono.

Setelah diberikan itulah pertarungan atau okol antara Ki Landang dan Kaki Dembleng berakhir dengan tidak ada kemenangan.

Lalu kemudian Pendito Lelonopun meninggalkan mereka berdua dan berjalan kearah selatan kurang lebih 300 m dari lokasi atau tempat perkelaian tersebut tiba – tiba Pendito Lelono menemukan sumber atau mata air yang jernih setelah didekati dan diamati warna sumber atau mata air tersebut kelihatan warna airnya kuning keemasan.

Dari sinilah asal usul nama Desa Kalikuning diambil yaitu dari sumber air yang berwarna Kuning.
Desa Kalikuning telah berdiri sejak jaman penjajahan Belanda namun ada saat itu kondisi Desa Kalikuning belum menentu dikarenakan rasa tercekam dan tertekan akan kekuasaan penjajah, namun demikian masyarakat Desa Kalikuning telah ada pemimpin yang disebut lurah yaitu seorang yang sangat berpengaruh pada saat itu yang ditunjuk oleh tentara Belanda untuk memimpin desa.

Sedangkan lurah – lurah Desa Kalikuning dari awal sebagai berikut :
1.    Mbah Mad Sleman         pidalem Banjarsari - Ngambar
2.    Mbah Bodrono            pidalem Sono
3.    Mbah Dipokarso/Witowo        pidalem pager gunung – Krajan
4.    Mbah Karto Dikromo
5.    Mbah Sono Kariyo            pidalem patut – Krajan
6.    Mbah Merto Dikromo/Tulus                        1942 – 1945
7.    Mbah TAnu Wijoyo/Jegug                            1945 – 1959
8.    Mbah Parjoyo            pidalem Dolo – Ngambar        1959 – 1971
9.    Karteker Mbah Sukiran                            1972 – 1976
10.    Karteker Mbah Anwar                            1977 – 1979
11.    Kepala Desa M. Syahid        pidalem Mojing – Ngambar        1981 – 1989
12.    Kepala Desa Mariatun        pidalem Bedog            1990 – 1999
13.    Kepala Desa Mariatun        pidalem Bedog             1999 – 2007
14.    Kepala Desa Suratman         Pidalem Ngambar            2007 - 

Demikian sekilas tentang sejarah asal usul Desa Kalikuning yang dipetik dari berbagai nara sumber tokoh masyarakat pada waktu lalu, lebih mendetailnya cerita ini pernah diangkat sebagai cerita / lakon ketoprak di Solo.

 

 

 

Post a Comment

Powered by Blogger.
close
Banner iklan disini