Perilaku tidak jujur kembali terjadi dalam pengisian tangki bahan bakar minyak di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di Jakarta. Seperti biasa, kecurangan terjadi dalam argo yang terdapat di mesin pengisian bahan bakar.


Seperti dituturkan seorang dengan akun facebook Tobagus Tolo, dia mengalami sendiri kecurangan dalam pengisian bahan bakar tersebut. Berikut cerita Tobagus seperti ditulis dalam akun facebooknya:


"Ane mau numpang berbagi pengalaman disini tentang kecurangan para petugas di spbu. Harapan ane tulis trit ini agar tidak ada lagi yg tertipu atau dicurangi ketika mengisi bensin di spbu dengan label “pasti pas”.


Kejadiannya sekitar seminggu lalu ane bawa mobil saudara ke jakarta. Ane isi bahan bakar di salah satu spbu,sengaja ane tidak sebutkan nama dan lokasi spbu tersebut takutnya ntar dikira pencemaran nama baik.


Kebetulan saat itu yg bawa mobil kakak ane jadi ane duduk di kursi belakang. Kakak ane langsung nyodorin duit 100rb ke petugasnya. Ane ga turun dari mobil memang tapi ane perhatikan argo di mesin pengisiannya.


Saat argo mendekati angka 80rb tiba tuh angkanya loncat langsung ke angka 100rb kakak ane ga nyadar tentang kejadian itu. Tapi sepontan ane langsung protes keras. “pak itu kok argonya langsung loncat dari 80rb ke angka 100rb?”


Si petugasnya langsung bilang gini. “bener kok udah 100rb”. Trus ane minta struknya,setelah keluar struk baru tuh keliatan di struk tertulis rp.80.075.


Lalu petugasnya ngembaliin duit 20rb sambil bilang gini sambil mukanya gugup. “wah maaf pak mungkin mesinnya sedang rusak”. Skip..skip.. selang dua hari ane ke jogja.bawa motor matic isi bensin di salah satu spbu di jogja,ane tidak publikasikan nama spbu dan lokasinya.


Isi bensin 10rb. Ane perhatiin argonya. Eh terulang lagi kejadian di spbu jakarta kmaren dari angka 8rb langsung loncat ke 10rb. Kali ini ane diem ga protes karna ane pikir cuman duit 2rb ini lagian di belakang yg antri banyak bgt,kebetulan jam pulang kerja.
Ane mikir apa jangan2 banyak petugas spbu yg melakukan perbuatan “nakal” ini. Akhirnya rasa penasaran ane terjawab saat lagi makan di angkringan dekat spbu tempat ane ngisi bensin motor ane kapan hari itu.


Ada petugas spbu yg kebetulan juga makan di angkringan itu ngobrol dengan pedagang angkringannya
mereka ngobrolin tentang side job itu. Mereka ngobrol pake bahasa daerah yg intinya:
-argo di spbu emang bisa di design/di akali untuk langsung loncat ke angka tertentu
-ngakali loncatnya angka di argo dengan catatan kalo buyer nya isi bensin dengan nominal yg umum semacam 10rb,15rb,20rb,50rb100rb dsb
-yg ngisi bensin meleng ga liat argonya
-kalo buyernya beli diangka yg nominalnya enggak umum ga bisa diakali semisal 13rb,21rb,106rb.


Macam kejadian ane di spbu jakarta, kalo satu orang di korup 20rb udah dapet berapa banyak tuh oknum sehari
jadi setelah itu ane menyimpulkan kalo mau isi bensin ane mending isi diangka yg ga pas semacam 11rb,19rb dsb mungkin kita emang susah ngilangin budaya korupsi di negara ini."

 

Post a Comment

Powered by Blogger.
close