Sindopos.com - Profil Desa Duri Kecamatan Slahung Kabupaten Ponorogo

 
Profil Desa & Kelurahan, Desa Duri Kecamatan Slahung Kabupaten Ponorogo
Profil Desa & Kelurahan, Desa Duri Kecamatan Slahung Kabupaten Ponorogo

 

Kondisi Desa Duri Kecamatan Slahung Kabupaten Ponorogo



Sejarah Desa Duri Kecamatan Slahung Kabupaten Ponorogo

Babat Desa Duri

Berdasarkan sumber cerita yang diperoleh dari para sesepuh dan sumber-sumber lain, asal mula terjadinya Desa Duri adalah sebagai berikut :

Tersebutlah nama Pangeran (bukan gelar) yang datang pertama dan membuka (babad) tanah di Desa Duri sekarang. Tidak jelas tahunberapa waktu itu, diperkirakan pada era sesudah runtuhnya Kerajaan Majapahit atau awal berdirinya Kerajaan Islam Demak. Pangeran diikuti oleh abdi setianya yang bernama Jigang Joyo. Menurut beberapa sumber, abdi setia beliau yang bernama Jigang Joyo tersebut masih beragama Budha.

Setelah beberapa tahun kemudian, dengan terbukanya lahan untuk pertanian dan pemukiman maka lambat laun berdatanglah para penduduk sekitar desa atau desa lainnya yang ingin mengubah nasib bergabung dengan Pangeran. Maka terciptalah suatu desa yang sekarang bernama Desa Duri. Tidak disebutkan dengan jelas asal-usul kenapa dinamakan Desa Duri.

Sesudah wafat, Pangeran dimakamkan di lereng bukit sebelah Utara, tepatnya di Selatan Kantor Kepala Desa Duri. Makam tersebut terkenal dengan sebutan Makam Dowo (panjang). Sampai sekarang makam tersebut masih terpelihara dengan baik dan sering dikunjungi para peziarah -- terutama masyarakat Desa Duri sebagai rasa hormat dan terima kasih atas segala perjuangan Beliau dalam membangun (babad) Desa Duri. Sedangkan makam abdi (penderek) Beliau terletak di Timur bukit tepatnya di Selatan Pasar Brambang. Makam tersebut terkenal dengan nama makam mBah Jigang. Sampai sekarang masih banyak para peziarah yang datang ke makam mBah Jigang, terutama pada saat akan ada hajatan atau menjelang bulan Puasa.

Sebagai generasi muda pada khususnya dan masyarakat Desa Duri pada umumnya, sudah sepantasnya mengenang jasa para pendahulu terutama yang telah berjuang sehingga terbentuknya Desa Duri seperti sekarang ini, dengan terus membangun desa demi terwujudnya masyarakat yang adil dan makmur.



Demografi Desa Duri Kecamatan Slahung Kabupaten Ponorogo

Keadaan Demografis Desa Duri Kecamatan Slahung Kabupaten Ponorogo mencakup data sebagai berikut: 

    a.    Kependudukan :
        o    Laki-laki     =      2.047 Jiwa
        o    Perempuan     =      2.291 Jiwa
            Jumlah    =      4.338 Jiwa

    b.    Mata pencaharian  penduduk  :
        o    Petani     =    574 Orang
        o    PNS / TNI    =     037 Orang
        o    Perdagangan     =    020 Orang
        o    Pensiunan     =     015  Orang
        o    Home Industri    =    010 Orang
        o    Buruh tani     =   850 Orang
        o    Jasa lainnya     =     072 Orang
        o    Swasta    =    850 Orang
        o    Buruh    =   059 Orang

    c.    Usia produktif : 3.020 Orang

    d.    Tingkat Pendidikan Penduduk :
        o S.II     = 002 Orang
        o S.I     = 012 Orang
        o D.I     = 005 Orang
        o D.II     = 008 Orang
        o D.III    = 010 Orang
        o SLTA     = 327 Orang
        o SLTP     = 405 Orang
        o SD     = 705 Orang
        o Tidak tamat SD    = 250 Orang
        o Belum sekolah    = 501 Orang
        o    Tributa    =    .20 Orang

    e.    Menurut  Agama :
        o    Islam     =    4.338    Orang
        o    Katholik    =    02.-    Orang
        o    Kristen     =    02.-      Orang
        o    Hindu / Budha     =    02.-       Orang



Keadaan Sosial Desa Duri Kecamatan Slahung Kabupaten Ponorogo

Dalam bidang sosial kemasyarakatan / agama, seni dan budaya selama mengalami kemajuan yang sangat pesat, antara lain : 

1.    Banyak berdiri tempat-tempat ibadah seperti Masjid, yang sebelumnya hanya 2 buah Masjid (salah satunya adalah  Masjid tertua di Desa Duri Masjid Abdul Qodhier), menjadi 6 Masjid dan 12 Mushola yang tersebar di Wilayah Desa Duri.
2.    Bidang Seni, Desa Duri memiliki 2 Group Seni Reog yaitu : Seni Reog TARUNO JOYO dan Seni Reog TRI SINGO BUDOYO, Group Seni Hadrah Alfata Nada.
3.    Bidang Budaya, Masyarakat Desa Duri mayoritas aktif dalam kegiatan-kegiatan Lingkungan seperti Jamaah Yasinan, Pengajian, Majlis Ta’lim dan Kegiatan-kegiatan lainnya.



Keadaan Ekonomi Desa Duri Kecamatan Slahung Kabupaten Ponorogo

1.    Potensi Unggulan Desa :
Dengan luas wilayah Desa Duri keseluruhannya adalah: 627,510 Ha  yang terdiri dari Luas Tanah Sawah: 211,065 Ha, Tanah Perumahan: 272,445 Ha, sedangkan 144 Ha merupakan tanah kering dan wilayah hutan 105 Ha -- melihat kondisi luas Desa Duri yang sebagian besar tanah sawah maka potensi yang dimiliki oleh Desa Duri adalah di bidang sektor pertanian.

Disamping di bidang pertanian, masyarakat Desa Duri mempunyai usaha sampingan yang dilakukan dengan sistem home industry yang terdiri di bidang usaha : Mebelair, Pembuatan Tempe dan tahu, Penjahit, Pembuatan Batu Merah, Salon Kecantikan, anyaman bambu, dan pembuatan aneka makanan kecil.

2.    Pertumbuhan Ekonomi :

1. Kualitas Angkatan Kerja
a.    Angkatan kerja tidak tamat SD     =    0.303    Orang
b.    Angkatan kerja tamat SD     =    1.112    Orang
c.    Angkatan kerja tamat SLTP     =    0.396    Orang
d.    Angkatan kerja tamat  SLTA     =    0.173    Orang
e.    Angkatan kerja tamat Diploma    =    00.15    Orang
f.    Angkatan kerja tamat Sarjana    =    00.18    Orang

2.    Pengangguran :
a.    Jumlah penduduk 15-55 tahun yang belum bekerja =097 Org
b.    Jumlah angkatan kerja usia 15-55 tahun
    = 2.174 Org

3.    Keluarga sejahtera dan RTM :
a.    Jumlah  Kepala Keluarga         =    1.200 KK
b.    Jumlah  Keluarga Sejahtera  I             =    0.135 KK
c.    Jumlah Keluarga Sejahtera  II            =    09.81 KK
d.    Jumlah Keluarga Sejahtera  III             =    09.54 KK
e.    Jumlah Keluarga Sejahtera  III Plus        =    09.23 KK

 

Post a Comment

Powered by Blogger.
close
Banner iklan disini