Sindopos.com - Profil Desa Bajang Kecamatan Balong Kabupaten Ponorogo

 
Desa Bajang Kecamatan Balong Kabupaten Ponorogo
Desa Bajang Kecamatan Balong Kabupaten Ponorogo

 

Kondisi Desa Bajang Kecamatan Balong Kabupaten Ponorogo

Sejarah Desa Bajang Kecamatan Balong Kabupaten Ponorogo

Setiap desa atau daerah pasti memiliki sejarah dan latar belakang tersendiri yang merupakan pencermin dari karakter dan pencirian khas tertentu dari suatu daerah. Sejarah desa atau daerah seringkali tertuang dalam dongeng-dongeng yang diwariskan secara turun-tumurun dari mulut sehingga sulit untuk dibuktikan secara  fakta. Dan untuk jarang dongeng tersebut dihubungkan dengan mitos tempat-tempat  tertentu yang dianggap keramat.

Dikisahkan oleh para sesepuh Desa Bajang secara turun temurun, bahwa nama Desa Bajang berasal dari kata  ”Bajang ” yang arinya Selesai Sebelum Waktunya.

Menurut cerita, konon pada jaman Majapahit terkuasa di Ponorogo, Prabu Kertabumi Brawijaya V  adalah raja Majapahit yang memiliki putra yang berjumlah101. Salah satu istrinya adalah Putri Bagelan yang memiliki putra, yaitu Raden Jaka  Panoleh atau Lembu Kenonggo atau Raden Bathoro Katong atau yang dikenal Jaka Piturun. Raden Katong adlah anak ke 22 dan masih bersaudara dengan Raden Patah Sultan Demak, sama Bapak beda Ibu.

Pada suatu hari Prabu Kertabumi Brawijaya V memberi mandat kepada Bathoro Katong untuk datang ke Wengker (sekarang Ponorogo). Kedatangannya ke wengker dalam rangka menemui Demang Suryongalam atau Ki Ageng Kutu yang mbalelo kepada Majapahit, karena ketidaksetujuannya atas pengangkatan Raden Patah sebagai Adipati Demak disebabkan perbedaan keyakinan. Maka terjadilah perseteruan antara Demang Suryongalam atau Ki Ageng Kutu dengan Raden Bathoro Katong yang dibantu Ki Ageng Mirah dan Tumenggung Seloaji.

Raden Bahtoro Katong adalah tipe pemimpin yang mengutamakan ”Mikul Duwur Mendhem Jero ” Raden Bathoro Katong adalah representi (mewakili) Pemerintah Majapahit (Hindu-Budha) kepada kekuasaan Demak (Ponorogo – Islam) dengan artinya memilih mengedepankan model dialog sekalipun pilihan-pilihan dengan model konfrontasi sulit dihindari.

Perjuangan beliau untuk mengusai wilayah Wengker tidak hanya mengadkan fisik, tetapi juga kekuatan batin. Dan setelah melalui perjuangan yang panjang . Akhirnya Wengker dapat ditaklukkan oleh Raden Bathoro Katong yang dibantu Ki Ageng Mirah dan Tumunggung Seloaji.

Setelah Raden Bathoro Katong mengusai Ponorogo, maka perluasan wilayahpun tidak dapat dihindari, dikarenakan banyak pendatang yang datang ke Ponorogo. Diantaranya murid atau utusan Raden Patah untuk menyebarluaskan agama islam di Ponorogo. Perluasan wilayah dilakukan ke berbagai penjuru arah, salah satunya Ponorogo selatan. Namun para pendatang tersebut berpisah, ada yang menuju ke arah timur, ada yang ke arah selatan, dan juga ke barat.

Dalam perluasan wilayah di daerah selatan daerah Mantren dulu sudah menjadi desa namun masih ada hutan belantara disekitarnya yang sekarang merupakan wilayah Dusun Doplang dan Taro. Karena lebatnya Hutan tersebut diperkirakan akan memakan waktu lama. Namun Penebangan hutanpun selesai sebelum waktu yang diperkirakan atau selesai lebih cepat waktu yang ditentukan. Dan Hutan Belantarapun berubah menjadi sebuah Desa yang disebut ”Desa Bajang” karena waktu Babat Alas/Hutannya lebih cepat dari perkiraan.

Sebenarnya Dusun Mantren dulunya desa yang berdiri sendiri. Kemudian setelah diperluas wilayahnya dengan sekitarnya kemudian digabung menjadi satu dengan nama Desa Bajang.
Adapun Desa Bajang terdiri dari 4 (empat) dukuhan yaitu :
1.    Dukuh Butung
2.    Dukuh Mantren
3.    Dukuh Taro
4.    Dukuh Doplang

Adapun para pejabat, Bekel atau Lurah/Kepala desa semenjak berdiri Desa Bajang adalah sebagai berikut :

1    Irorejo    -    Dari Dukuh Butung
2    Ronorejo/Damas    -    Dari Dukuh Butung
3    Djakijo    1928-1948    Dari Dukuh Mantren
4    Mangil    1948-1950    Dari Dukuh Butung
5    Katijan    1950-1962    Dari Dukuh Mantren
6    Podo Raharjo    1962-1990    Dari Dukuh Mantren
7    Mokh. Mansyur    1990-2007    Dari Dukuh Mantren
8    Dra. Husnul Munawaroh    2007-Sekarang    Dari Dukuh Mantren



Sejarah Pembangunan Desa Bajang Kecamatan Balong Kabupaten Ponorogo

Pada masa lalu mengenai pembangunan desa masih banyak yang sifatnya gotong-royong. Dalam pembangunan Dsa Bajang pembiayaan berasal dari swadaya gotong royong masyarakat sendiri dan dengan mudah masyarakat diajak bekerja yang sifatnya gotong-royong, namun lama kelamaan lebi-lebih masa Reformasi seperti sekarang ini sifat gotong royong tersebut makin lama makin berkurang.

Berikut program kegiatan pembangunan dan peningkatan fasilitas/sarana prasarana desa yang telah dilaksanakan oleh Pemerintah Desa Bajang kurun waktu 10 tahun berakhir.


1    2009    Makadam jalan    Jl. Melati    Selesai
2    2008    Rehap Balai desa    Dukuh Mantren    Kurang
3    2008    Jembatan     Jl. Sa’adah    Kurang
4    2007    Makadam     Jl. Manggar    Selesai
5    2007    Pengaspalan    Jl. Manggar    Selesai
6    2006    Pengaspalan    Jl. Mawar    Selesai
7    2005    Pengaspalan    Jl. Kenongo    Selesai
8    2003    Makadam    Jl. Mawar    Selesai
9    2002    Makadam    Jl. Kenongo    Selesai
10    2001    Plensengan    Jl. Ponpes Putri    Selesai
11    2000    Jembatan    Jl. Mayang    Selesai
12    1999    Pembangunan Cek Dam    Dkh. Mantren    Selesai



Demografi Desa Bajang Kecamatan Balong Kabupaten Ponorogo

Desa Bajang adalah suatu desa yang terletak di ujung Timur Kecamatan Balong Kabupaten Ponorogo dengan batas-batas wilyah sebagai berikut :
a.    Sebelah Utara    :    Desa Josari Kecamatan Jetis
b.    Sebelah Timur    :    Desa Ngasinan Kecamatan Jetis
c.    Sebelah Selatan    :    Desa Bedi Wetan&Bedi Kulon Kecamatan Bungkal
d.    Sebelah Barat    :    Desa Karangan Kecamatan 

Sedangkan letak kondisi Desa Bajang adalah sebagai berikut :
a.    Jarak dari ibukota Kecamatan    :     3 Km
b.    Jarak dari ibukota Kabupaten    :    15 Km
c.    Bentang alam                             :    Dataran

Data Kependudukan :
Jumlah penduduk Desa Bajang per oktober 2010 adalah 2.982 Jiwa terdidi dari :
a.    Laki-laki        :    1454 Jiwa
b.    Perempuan    :    1522 Jiwa
c.    Jumlah KK    :      889 KK


Kondisi Fisik Desa Bajang Kecamatan Balong Kabupaten Ponorogo

Secara umum kondisi fisik Desa Bajang memiliki kesamaan dengan desa-desa lain di wilayah Kecamatan Balong. Desa Bajang dengan luas wilayah 215.875 Ha yang terdiri dari :
a.    Pemukiman/Pekarangan    :      26,151    Ha
b.    Sawah                              :    140.139    Ha
c.    Ladang/Tegal                    :      48.297    Ha
d.    Lainnya                            :        1.285    Ha



Keadaan Sosial Desa Bajang Kecamatan Balong Kabupaten Ponorogo

Pendidikan
a.    Buta huruf                  :      18    Orang
b.    Tidak  Tmat SD         :    124    Orang
c.    Tamat SD                  :    1016    Orang
d.    Tamat SLTP              :      739    Orang
e.    Tamat SLTA              :    715    Orang
d.    Tamat PT/Akademi    :      112    Orang

Keberadaan fasilitas sosial dan ekonomi Desa Bajang :
a.    Masjid                                :      3    Unit
b.    Musholla                            :      9    Unit
c.    Taman Kanak-Kanak         :      1    Unit
d.    Sekolah Dasar                    :      1    Unit
e.    MA                                    :      1    Unit
f.    Pusat Kesehatan/Polindes    :      1    Unit
g.    Pos Kampling                     :      12    Unit



Keadaan Ekonomi Desa Bajang Kecamatan Balong Kabupaten Ponorogo

Sebagian besar masyarakat Desa  Bajang  pada umumnya bermata pencaharian sebagai petani dan buruh tani. Untuk lebih rincinya mata pencaharian penduduk Desa Bajang adalah sebagi berikut :

a.  Buruh Tani          :  1314   orang
b.  Petani                 :  1287    orang
c.  Tukang Kayu      :      2    orang
d.  Tukang Batu       :      4    orang
e.  Angkutan / Jasa  :      1    orang
f.   PNS                  :    26    orang
g.   Pensiunan         :     4    orang
h.   Pedagang          :   12    orang
i.   Penjahit             :     2    orang
j.   Pengangguran    :  320    orang
 

Post a Comment

Powered by Blogger.
close
Banner iklan disini