Sindopos.com - Pacitan. Idul Fitri 1436 H. Menjelang Hari Raya, Stop Ucapan Lewat Broadcast Message!

Pengiriman Pesan Secara Acak Melalui Pesan Siaran  
Assalamu'alaikum, Salam Sejahtera Agan-agan sekalian, selamat datang di thread ane, sebelumnya ane doakan semoga agan selalu dalam keadaan sehat dan banyak uang ya

Nggak kerasa waktu cepet banget berlalu, perasaan baru kemaren kita makan sahur pertama di ramadhan tahun ini, sekarang udah mau takbiran lagi. Ga kerasa baru kemaren belanja buat masak sahur pertama, sekarang THR udah abis lagi .
Ga kerasa juga, perasaan baru kemaren ponsel kita dihujani oleh broadcast message tentang selamat berpuasa, sekarang udah harus siap-siap nerima broadcast lagi. Nah, buat yang masih suka melaksanakan ritual broadcast tersebut, mending mulai dirubah yok kebiasaannya, kenapa? Cekidot dulu gan, buat bahan pertimbangan, kenapa sebaiknya kita ga ngirim ucapan lewat broadcast.
Pertama 
Mengganggu
Kebayang ga sih, kalo kita lagi ribet misalkan, lagi masak lah, ato lagi kerja, lagi bawa kendaraan, lagi sibuk-sibuknya ngelakuin sesuatu, tiba-tiba ada pesan masuk ke ponsel kita, dan itu cuma broadcast. Kesel ga? Jangan sampe broadcast yang niatnya minta maaf itu malah bikin orang lain kesel. Jatohnya bukan proses maaf-memaafkan yang terjadi, tapi malah kita bikin orang lain dongkol. Kontradiktif.

Kedua
Dianggap Tidak Penting dan Kurang Kerjaan
Berapa banyak sih orang yang bener-bener rajin buat baca sebuah broadcast message? Dibaca gitu ampe akhir, terus dibales. Kayaknya jarang deh. Biasanya cuman dibuka doang, ato bahkan dibuka pun engga, langsung endchat aja gitu.Sayang kan, untaian kata yang sedemikian manis, cuman numpang lewat gitu aja di hape orang lain.

Ketiga
Keliahtan Ga Tulus dan Tidak Mau Repot
Dengan mengirim pesan sekaligus itu keliatan banget kalo kita ga mau ribet, ditambah lagi pesan satu orang dengan yg lainnya itu mirip-mirip atau bahkan sama banget. Fix, copas! Dengan gitu, orang yang dikirimin pesan bisa malah bete gan, ngerasa ga dianggep gitu dapet ucapan yang ogah-ogahan.

Empat
Kurang Memelihata Silaturahmi 
Jabat Tangan Bermaaf - maafan
Dengan mengirim pesan personal (Bukan Broadcast), selain bisa memelihara silaturahim, siapa tahu ada pintu rejeki yang tidak disangka-sangka gan. Karena mungkin saja dengan pesan personal tersebut obrolan berlanjut. Siapa tau kerabat kita tersebut sedang nyari seseorang yang bisa diajakin berpartner dalam bisnis, atau bahkan buat agan yg masih sendiri, bisa dapet jodoh dari pesan yang bersifat personal tadi.  Silaturahim bisa mendatangkan kebaikan loh gan...

Lima
Bisa Dikatakan Gagal Bersosialisasi dan Menempatkan diri
Kemampuan bersosialisasi dan menempatkan diri itu harus dimulai dari hal kecil gan. Dengan tidak mengirim broadcast message, agan akan terbiasa untuk mengkondisikan bahasa agan terhadap lawan bicara. Agan terbiasa memilih bahasa yang pantas untuk orang-orang yang lebih tua, atasan, bawahan, adik kelas, saudara jauh, teman biasa, sahabat. Pasti beda-beda kan gaya bahasanya? Dengan membiasakan diri dari hal kecil tersebut, semoga di kehidupan nyata pun agan bisa jadi seseorang yang bisa menempatkan diri di segala sesuatu, dan menjadi menyenangkan bagi siapa saja.

Post a Comment

Powered by Blogger.