Beberapa Faktor Yang Menentukan Harga Jual Sebuah Batu Permata (Akik)

Sindopos.com - Sampai saat ini tidak ada patokan atau standar baku harga sebuah batu permata/akik. Semua hanya berdasarkan permintaan pasar dan kualitas sebuah batu. Untuk penentuan kualitas juga tidak ada standar baku nya. 

Karena hingga saat ini tidak ada standar baku yang diterima semua pihak untuk memberikan penilaian kualitas batu permata berwarna, termasuk juga batu mulia seperti batu akik (agate) dan juga batu coral ataupun fosil kayu. Hanya saja, ada standar yang berlaku secara luas, termasuk pada ajang pameran dan lomba batu permata dan batu akik yang selama ini banyak digelar di Indonesia.
Salah satu patokan yang diterima secara luas adalah kriteria sebagaimana tertuang dalam buku “Secrets Of The Gem Trade, The Connoisseur’s Guide To Precious Gemstones” karya Richard W Wise GG. Buku tersebut, seperti dikatakan Stuart M Robinson GG dari Gem Market News 11/2003, tak seperti buku-buku lain yang telah dia baca sampai saat ini, sebab buku itu membongkar kriteria sebenarnya yang diandalkan penjual, ahli dan kolektor permata untuk menilai kualitas bahan permata.

Berikut beberapa hal yang mempengaruhi kualitas dan harga sebuah batu akik, diantaranya adalah :
Warna
Warna pada batu permata berwarna adalah faktor yang paling penting dan paling kompleks. Dalam khazanah bahasa Inggris, warna dibagi menjadi tiga komponen; hue, saturation, dan tone.

Kelangkaan
Kelangkaan juga dinilai, karena sering memiliki efek pada harga. Ada dua jenis kelangkaan, tampak dan nyata. Kualitas terbaik dari kebanyakan batu permata adalah yang tampak langka dan sulit untuk ditemukan di pasar. Bahkan, amethyst berkualitas paling langka mungkin lebih jarang daripada zamrud berkualitas terbaik (sampai ukuran diperhitungkan), namun amethyst (kuarsa) sebenarnya lebih banyak daripada (berilium oksida). Tidak ada upaya yang dapat dilakukan untuk menilai kelangkaan mutlak; skalanya relatif terhadap pasar.

Kristal
Kristal = transparansi. Pada zaman dulu, para ahli menggunakan istilah air; jika permata transparan dengan warna yang sangat bagus, maka itu disebut “permata dari air terbaik.” Dalam penilaian permata yang sangat baik, kedua faktor harus ada pada tingkat superlatif. Permata yang sangat baik selalu memiliki tingkat transparansi yang tinggi. Ada sejumlah faktor yang dapat mempengaruhi kristal: banyak batu permata berubah gelap, hitam atau berlumpur pada pijaran cahaya; inklusi, jika padat dan dalam jumlah besar, mengurangi transparansi; tone warna juga dapat mempengaruhi kristal. Permata yang overcolor (hitam) akan jarang menunjukkan transparansi.

Kejernihan.
Di sini batu permata berwarna dinilai menggunakan terminologi yang sama tanpa perbesaran menggantikan mata telanjang (dengan asumsi visi 20×20). Dalam hal ini dibuat sedikit modifikasi; permata tanpa inklusi (kekurangan) yang terlihat ketika dilihat dengan mata telanjang dinilai sebagai ‘sempurna berdasarkan penilaian mata’.

Kecemerlangan
Potongan dinilai sebagai persentase dari kecemerlangan, kilauan atau pantulan cahaya. Kebanyakan berlian setidaknya 90% cemerlang, yang berarti bahwa 90% dari muka batu membiaskan cahaya. Sebuah batu permata berwarna yang dipotong sangat baik adalah 80% cemerlang. Batu berwarna di tingkat kecemerlangan ini akan menerima nilai potongan 5.

Proporsi
Proporsi berlian dinilai menggunakan skala GIA. Sebuah berlian yang mendapat nilai 5 akan jatuh ke kisaran yang ideal. Karena kelangkaan relatifnya, proporsi adalah hal yang kurang penting dalam batu permata berwarna. Namun, jika batu bulat bentuknya menyerupai ban kempes, maka proporsi menjadi hal penting. Kekurangan yang mengganggu mata dan mengurangi keindahan permata dianggap serius. Batu dengan paviliun terlalu bulat juga kurang disukai. Permata berwarna dengan nilai proporsi 4 dianggap baik; kelas 5 sangat jarang ada dalam permata berwarna.


Post a Comment

Powered by Blogger.